Jumat, 29 April 2011

PENGARUH BUDAYA PERUSAHAAN TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN STUDI KASUS di MARGARIA GROUP

oleh : Muhammad Ridwan Jauhari
2006


Abstraksi
Kesuksesan kinerja manajemen dapat terjadi karena adanya pengendalian manajemen yang tepat. Dalam proses tersebut manajemen menitik beratkan pada perencanaan strategis, anggaran, umpan balik, ataupun evaluasi untuk merealisir rencana yang telah ditetapkan sebelumnya. Proses tersebut disebut juga pengendalian secara formal, sedangkan pengendalian secara infomal dilakukan melalui budaya perusahaan.
Budaya perusahaan adalah salah satu alat pengendalian perilaku anggota organisasi supaya berperilaku, berpikir, dan menyelesaikan masalah sesuai kebutuhan organisasi. Singkat kata, budaya perusahaan dapat mendesain perilaku sesuai kebutuhan bisnis perusahaan sehingga mampu mendorong kinerja perusahaan.
Penelitian ini berakar pada metodologi interpretif, dimana organisasi dipandang sebagai sebuah konstruksi sosial yang terdiri dari interaksi orang-orang yang terdapat di organisasi tersebut, dengan lain perkataan organisasi merupakan sebuah budaya karena terdapat social interaction antara masyarakat yang terdapat didalam organisasi tersebut.
Sedangkan untuk memahami suatu budaya diperlukan pendekatan tertentu yang dapat mengungkap makna-makna tersembunyi di dalamnya. Pendekatan seperti dimaksud diatas adalah etnografi enterpretif. Ada ungkapan yang menjelaskan esensi etnografi, “kalau anda melihat riak gelombang, etnografi menyelami dalamnya dasar lautan”.

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Efektivitas perusahaan tergantung oleh berbagai faktor salah satunya yaitu aspek manusia. Keberhasilan dan kemunduran suatu perusahaan juga tidak lepas dari aspek manusia tersebut, sehingga menjadi pokok perhatian dari sistem pengendalian manajemen. Alloh SWT dalam beberapa ayatnya juga menjelaskan tentang sisi negatif manusia.
Akhirnya pihak manajemen perusahaan mencari akar permasalahannya, ternyata permasalahannya bersumber dari keterbukaan komunikasi di perusahaan tersebut sehingga dianggap ora elok oleh sebagian karyawan karena mereka masih memegang erat nilai ewoh-pakewoh dalam kehidupan bermasyarakat. Pada akhirnya keterbukaan komunikasi tersebut dianggap trocoh dan nylekuthis. Trocoh berarti penggunaan kata-kata vulgar dalam percakapan sedangkan nylekuthis berarti tidak bisa menempatkan sesuatu hal secara pas (Endraswara, 2003, h 34-5). Kedua anggapan tersebut di mata karyawan bisa menjatuhkan harga diri dan sebagai wujud protes kepada perusahaan mereka tidak bekerja maksimal.
Budaya perusahaan merupakan tema yang menarik untuk dibahas lebih mendalam. Fenomena budaya perusahaan marak diperbincangkan oleh para ahli sekitar tahun 1980-an. Awal mula pembahasan budaya perusahaan setelah munculnya tulisan Andrew Pettigrew yang berjudul “on studying organizational culture” yang dimuat administrative science quartely pada tahun 1979 (Sobirin, 1997). Tulisan Andrew Pettigrew membawa perubahan paradigma dalam memandang organisasi tidak hanya dari aspek formalnya saja namun terdapat aspek informal yang mempunyai pengaruh terhadap kesuksesan kinerja perusahaan.
Kemudian apa keterkaitan antara budaya perusahaan dangan kinerja perusahaan. Budaya perusahaan merupakan sistem kontrol sosial didalam organisasi sehingga anggota organisasi tersebut mempunyai satu kebudayaan yang relatif sama. Dengan kebudayaan yang relatif sama tersebut diharapkan berdampak pada perilaku dan ways of thinking para anggota yang lain. Pada akhirnya tujuan perusahaan akan dapat lebih efektif karena perusahaan berhasil menciptakan pengendalian sistem sosial terhadap anggotanya melalui budaya perusahaan.
Ary Ginanjar Agustian (2002, h 161-162) menyatakan bahwa perusahaan harus memiliki . . . . ..(baca_selengkapnya)  
 
Artikel lengkap dikompilasi oleh/hubungi :
Kanaidi, SE., M.Si
(Penulis, Peneliti, PeBisnis, Trainer dan Dosen Marketing Management)

Perlu Artikel lain ?, click di:


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar